Topan Hagibis Menuju Jepang, 1.600 Penerbangan Dibatalkan

oleh

Topan Hagibis Menuju Jepang, 1.600 Penerbangan Dibatalkan. Mata Topan Hagibis selebar 55 mil (88,5 km), dan citra satelit menunjukkan seluruh badai saat ini lebih besar dari seluruh Jepang.

News, Jakarta – Angin Topan Hagibis, yang berarti kecepatan dalam bahasa Tagalog, Filipina, diperkirakan bakal tiba di Pulau Honshu, Jepang, pada Sabtu ini.

Hal ini terjadi setelah sekitar sebulan sebelumnya sebuah topan besar melanda Jepang dan menghancurkan sekitar 30 ribu rumah dan kerusakan jaringan listrik.

“Angin topan dapat menyebabkan turunnya hujan deras dengan level tertinggi serta angin kencang,” kata seorang pejabat Lembaga Meteorologi Jepang seperti dilansir Channel News Asia pada Jumat, 11 Oktober 2019.

Angin topan ini diperkirakan bakal menjadi yang terkuat melanda Tokyo sejak 1958. Warga diminta bersiap-siap menghadapi terjadinya gelombang tinggi dan hempasan badai.

Perdana Menteri Jepang, Abe Shinzo, meminta menteri kabinet agar melakukan upaya maksimal melindungi kepentingan publik.

Ada dua acara olahraga utama di Jepang akhir pekan ini. Piala Dunia Rugby yang kini telah membatalkan dua pertandingan. Inggris versus Prancis dan Skotlandia versus Jepang. Acara besar lainnya adalah Grand Prix Jepang, yang telah pindah kualifikasi ke hari Minggu, dengan balapan akan segera setelahnya.

Dampak terbesar kemungkinan akan ada pada penerbangan. Mata badai ini selebar 55 mil (88,5 km), dan citra satelit menunjukkan seluruh badai saat ini lebih besar dari seluruh negara Jepang. Hagibis akan menjadi salah satu topan terkuat yang langsung menghantam negara pulau itu dalam beberapa dekade.

All Nippon Airways sekarang telah membatalkan semua penerbangan domestik yang berangkat dari Tokyo pada hari Sabtu. Ibu kota tampaknya akan menerima serangan langsung dari badai tetapi tidak ada seorang pun di ibu kota yang tampaknya terlalu khawatir pada saat ini.

Meskipun Badan Meteorologi telah mengklasifikasikan badai sebagai “violent” – kategorisasi kekuatan tertinggi – operator kereta api sejauh ini hanya memperingatkan bahwa mungkin ada pembatalan.

Namun, dengan badai sebesar ini, atau badai besar apa pun, keselamatan adalah yang terpenting, otoritas Jepang tampaknya percaya diri dengan persiapan perencanaan mereka.

Japan Airlines mengikuti contoh ANA dan membatalkan 90 persen penerbangan domestik, namun kedua maskapai optimis akan keberangkatan pagi hari Sabtu yang tetap dijadwalkan hingga jam 8 pagi. Selain itu, kedua maskapai berharap bahwa beberapa penerbangan internasional akan dilanjutkan pada Sabtu malam.

Bandara-bandara Tokyo telah terkena dampak terburuk dari gangguan tersebut, dengan kedua maskapai besar Jepang, ANA dan JAL, masing-masing membatalkan 558 dan 540 penerbangan. Pembatalan penerbangan terlihat di seluruh dunia ke dan dari Tokyo, dengan British Airways membatalkan penerbangan dari London, dan penerbangan ke Amerika Utara juga terpengaruh.

Hampir setiap maskapai besar di seluruh dunia telah terkena dampak oleh salah satu badai terbesar yang pernah menghantam Jepang secara langsung, tetapi perasaan yang ada di sini adalah bahwa gangguan seharusnya tidak bertahan melebihi waktu 24 jam.

Apa yang Membuat Topan Hagibis Berbeda? Topan Hagibis memiliki diameter yang mencakup 1.400 km. Sampai saat-saat terakhir, tidak ada seorang pun atau tempat di daerah luas Jepang yang aman dari badai yang luas ini.

Akhir pekan ini adalah bulan purnama, yang berarti bahwa permukaan laut lebih tinggi dari rata-rata. Dengan potensi gelombang badai dan ombak diprediksi mencapai 13 m di beberapa daerah, banjir pantai bisa sangat menghancurkan.

Dengan hembusan angin yang diperkirakan lebih dari 240 km/jam, dan serangan langsung ke Tokyo terlihat semakin mungkin dalam beberapa jam ke depan, Topan Hagibis bisa menjadi salah satu badai terkuat yang melanda Jepang dalam beberapa dekade.

CHANNEL NEWS ASIA | FORBES

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!